Laman

Jumat, 02 November 2007

Pertanyaan yang bertubi-tubi

Setelah saya memberikan surat resign (efektif 10 Desember 07), maka telpon dan Ym saya bertubi-tubi mendapat pertanyaan dari teman dan kolega, mempertanyakan keseriusan saya untuk resign. Serius loe? udah dipikirin mateng-mateng? trus loe mau ngapain kalo udah keluar?
Duh..berasa jadi selebritis yang dikejar-kejar wartawan infotainment nih.
Serius? ya serius lahh! kalau ngak serius ngapain bikin surat.
Mau ngapain? mau jadi pedagang!, dodolan opo ae . Eperiting yu won, ae sediakan !! hehehe. Temenku makin ngak percaya!!! Gombal!! edan loe!!
Dari hasil diskusi dengan salah satu teman saya, dia mengatakan begini:
"pastilah keputusan kamu untuk resign menimbulkan pro kontra. Yang pro, semoga karena mendukung kamu untuk menjadi lebih baik. Nha..yang konta ada dua macem. pertama, sedih karena kamu telah menjadi teman yang baik untuk mereka, dan mereka merasa kehilangan! Yang kedua, sedih karena kamu sudah tidak bisa membantu untuk kelancaran tugas-tugas mereka!, selama ini mereka tergantung kepada keberadaan kamu!"
hahahaha...di pikir-pikir bener juga!
Tapi ya ngak papa, mosok bergantung kepada satu orang. ya mesti kreatip lah menjalin silaturahmi dengan banyak orang, karena bisa jadi orang yang kita andalkan suatu saat tidak ada untuk mendukung pekerjaan kita.
geeettooo looh!!
Serius?
Seius lah!!!

2 komentar:

  1. senangnya bisa dibutuhin orang laen...plus bikin orang laen ketergantungan...
    wah..jgn2 kluar dr GA gara2 mo jd seleb ya??
    jadi ustad yg komedia ya kang??
    sukses deh ya...

    BalasHapus
  2. kira2...kita besok masih bisa sesering inikah bercandanya....??..

    BalasHapus