Laman

Selasa, 20 November 2007

Pak, aku kangen

Pak, kok aku tiba - tiba kangen
Apa khabar?
Ingat ngak, kalimat itu ngak pernah terucap diantara kita?
Pak, inget ngak kalau Bapak jarang bicara?
Kata orang aku kayak Bapak, jarang bicara.
Kata orang juga, postur tubuh kita juga sama
Ya iya lah, aku khan anakmu!

Bapak juga jarang senyum, inget khan?
Dan kata orang, aku pun jarang senyum!
Lha, anakmu toh?
Tapi temenmu kok banyak pak?
Apa mereka ngak bosen ngobrol sama Bapak?
Atau ngomongnya pake telepati?
Dan senyum nya juga pake telepati?

Aku tau , cintamu gueedee banget, walau Bapak jarang ngomong.
Tapi aku lagi belajar ngomong cinta
Ngomong ke mantu dan cucu - cucumu
Biar mereka tau , kalo aku tuh cinta sama mereka

Sekarang aku sudah punya anak tiga
Cucu - cucumu ganteng dan cantik
Cantik pasti ngikut ibu mereka
Ganteng, ngikutin kita ngak ya ?
Nha, kita ini masuk golongan ganteng ngak sih ?

Aku juga masih suka masak
Sama , seperti yang dulu Bapak sering lakukan
Masak dan mencoba resep baru, terus dimakan sendiri
Lha , aku khan anakmu!

Pak, doa - doa ku sampe ngak?
Doa yang kupanjatkan ketika selesai shalat
Cuman itu yang aku bisa lakukan, Pak
Dan berharap aku dicatat jadi anak Shaleh
Lha aku khan anakmu!

Inget khan, kita pernah jalan dan ngak banyak ngomong
Kita memang ngak hobi ngomong
Paling cuman nyengir, kayak kuda yang narik delman yang kita naikin
Lha, aku khan anakmu!

Pak, aku cuman bisa bikin coretan ini
Corat - coret karena aku lagi kangen

Pak, maaf ya kalau aku mengecewakan
Aku sedang memperbaiki diri Pak
Dan berusaha menjadi kebanggaanmu

Kalau aku pengen nangis ngak papa khan?
Memangnya anak laki ngak boleh nangis?
Anak - anak boleh nangis, ya khan ?
Dan aku adalah anakmu!

Pak, nanti malam akan aku sampaikan lagi doa untukmu
Dan Bapak tolong terima dengan senyum ya Pak?!

1 komentar:

  1. nyieun batur jadi cengeng wae nya maneh teh...hik hik

    BalasHapus