Laman

Selasa, 27 November 2007

(OOT) Kabayan dan Kemot


Si kabayan, lagi ngopi di warung nya nyi Iteung. Ketemu dengan sobatnya, si Kemot. Maka terjadilah obrolan di bawah ini

"Kabayan, sebetulnya ada dalilnya ngak sih kalau zakat fitrah pembantu kita, boleh kita yang bayar?"
"Kemot, kamu mah salah alamat atuh nanya nya, tanya wae atuh ka ajengan Abah sana! da saya mah bukan ajengan, aya - aya wae kamu, emang kenapa?"
" Ya ngak papa, pengen mastiin ajah!"
"Emang pembantu kamu sudah lama kerja di rumah kamu?seneng ngak dia kerja di tempatmu?"
"Ya sudah lama Kabayan, hampir 7 tahunan, mestinya sih seneng lah, tujuh tahun !"
"Kemot, boleh aku tanya?
"Sok , mau tanya naon ari kamu?"
"Tadi kamu bilang, tiap tahun keluarga kamu kan ngebayarin zakat fitrah pembantu kamu ya?, nah..kepikir ngak , gimana seandainya dia saja yang membayar zakatnya sendiri?"
"Lah, ya ngak bisa kayaknya, emangnya gajianya berapa kamu pikir?"
"Maksud sayah kieu. Kamu ngak pengen pembantu kamu naik tarap kehidupannyah? Sapa tau dia juga pengen jadi juragan, ngak jadi pembantu selamanya? Apa dia pasti seneng tiap taon dibayarin zakatnya?
"Kumaha nyak?! sayah mah belom pernah nanyain tuh?"
" Sok atuh pikiran, kalau kamu memang punya niat pengen naikin tarap hidupnyah, di modalin kek biar dia bisa punya keterampilan. Masak saumur-umur jadi pembantu rumah tangga. Jangan - jangan kamu nanti dinilai zolim, karena ngak mau membantu orang lain bisa lebih maju?!"
"Lho, masak iya saya dinilai zholim? kan saya sudah memberikan gaji yang cukup?"
"Bener sih, cuman kayaknya kamu ngak ngasih jalan buat dia untuk menjadi lebih baik lagi. Bisa bayar zakat sendiri, bukan hanya terima gaji dan dibayarin zakatnyah, kitu maksudnyah!"
"Hwaduh, lieur euy..terus kumaha atuh Kabayan?"
"Ari kamu, malah tanya ke sayah. Pikiran atuh ku sorangan.! kamu khan punya otak. Sekarang tambahin lagi, pake perasaan dan hati kamu!, atau tanya sama ajengan Abah sana! jangan nanya ke saya mulu , kayak orang nyasar!!!"




Tidak ada komentar:

Posting Komentar