Laman

Jumat, 09 November 2007

Pengobatan Holistik ( Observasi Menyeluruh Lingkungan Bisnis Anda)


Pengobatan Holistik; karena ngak tau maksudnya , saya mereka-reka bahwa Pengobatan Holistik pastilah pengobatan yang mengobati secara keseluruhan aspek. Baik fisik maupun kejiwaannya.

Terkadang, keluhan sakit di salah satu anggota badan kita, mempunyai korelasi dengan ketidak seimbangan di bagian tubuh yang lain. Praktisi pengobatan dengan sistem refleksi, baik refleksi tangan-maupun refleksi kaki menggunakan titik/jalur meridian pada anggota tubuh yang lain. Sakit di kaki, kok di pijitnya di paha?mungkin itu penjelasan dari pertanyaan saya tadi.

Dan tentu saja (masih menurut saya nih!) kemampuan Dokter/praktisi pengobatan sistem Holistik ini pastilah mewakili kecerdasan, atau paling tidak ketelatenan dari praktisi/dokter tersebut untuk meng eksplorasi dan meng-observasi keseluruhan tampilan pasiennya, baik yang dikeluhkan maupun tidak. Setuju ngak? please setuju aja deh, buat nyenengin saya ya hehehe. Saya rasa," kemampuan holistik" ini pun mestinya juga harus dimiliki ole praktisi bisnis dibidang apapun. Dengan mengeksplorasi dan meng-observasi keseluruhan aspek di bisnis kita, insya Allah kita akan menjadi pebisnis yang handal (hayyah...new member kok nulisnya sok yakin begini!!) dan meraih kesuksesan.

Dan pengobatan holistik di masa modern seperti sekarang ini, tidak hanya dilakukan oleh praktisi pengobatan alternatif, namun dokter dengan pendidikan "barat"/modern pun melakukannya. Dan cerita di bawah tentu saja masih ada korelasi dengan judul di atas, yaitu kemampuan sang dokter untuk mendeteksi keluhan pasien yang datang ke ruangannya.

DOKTER CANGGIH
Yuk Jah lungo perikso nang dokter.
"Opoko sampeyan ning ?" Jare doktere.
Yuk Jah terus cerito, "Iki lho dok, wis sak wulan iki aku malih ngentutan. Sak jam isok ping sepuluh aku ngentut. Cumak untunge, entutku iku gak mambu ambek gak onok suorone, dhadhi gak onok sing ngerti. Lha iki pas aku longgo ndhik ngarepe sampeyan ae wis ping telu aku ngentut. Tapi sampeyan gak ngerti tho, mergo iku mau, entutku gak muni ambek gak mambu. Cumak aku malih gak enak dhewe, mosok arek wedhok ngentutan."
"Oh, ngono tah.. Lek ngono tebusen resep iki. Seminggu maneh mbaliko ene maneh" jare doktere.
Pas wis seminggu yuk Jah mbalik maneh nang doktere.
"Wis enakan tah ?" takok doktere.
"Aku gak ngerti obat opo sing dokter kekno wingi, cumak entutku saiki kok ambune malih bosok gak karuan. Sampek kudhu nggeblak aku. Tapi untunge entutku sik tetep gak muni," jare yuk Jah.
"Berarti saiki irung sampeyan wis gak buntu maneh. Saiki tebusen resep iki yo", jare doktere. "Obat opo maneh iku pak dokter ?" takok yuk Jah.
" Obat Kopok!"

Maaf, saya tidak mentranslate email dari temn saya di milist yang lain. Semoga ada pihak-pihak lain yang tertarik untuk bisa menterjemahkan ini ke dalam versi Bahasa Indonesia, sehingga bisa menghasilkan sinergi. (ahh...makin siang, makin ngaco nulisnya!)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar